Ming. Jun 16th, 2019

Teori-Teori Kedaulatan

Teori-teori kedaulatan

  1. (1)  Teori kedaulatan Tuhan
    • –  Kekuasaan tertinggi ada pada Tuhan atau bersumber pada Tuhan.
    • –  Negara dan pemerintah mendapat kekuasaan yang tertinggi dari Tuhan

      (raja yang mengaku sebagai keturunan Dewa).

    • –  Penganutnya adalah Agustinus, Thomas Aquinas, dan Marsillius.
  2. (2)  Teori kedaulatan raja
    • –  Kekuasaan tertinggi berada di tangan raja.
    • –  Raja memiliki kekuasaan yang mutlak dan tidak terbatas, sehingga raja

      berada di atas undang-undang.

    • –  Penganutnya adalah Nicollo Machiavelli, Thomas Hobbes, dan

      Hegel.

  3. (3)  Teori kedaulatan negara
    • –  Kekuasaan tertinggi ada pada negara.
    • –  Negara dianggap sebagai sumber kedaulatan.
    • –  Penganutnya adalah Jean Bodin dan George Jellinek.
  4. (4)  Teori kedaulatan hukum
    • –  Kekuasaan tertinggi dalam suatu negara adalah hukum.
    • –  Penguasa ataupun rakyat wajib tunduk pada hukum, dan negara yang

      menciptakan hukum.

    • –  Penganutnya adalah Krabbe.
  5. (5)  Teori kedaulatan rakyat
    • –  Kedaulatan berada di tangan rakyat.
    • –  Sumber teori ini adalah ajaran demokrasi.
    • –  Penganutnya adalah John Locke, Montesquie, dan J.J. Rousseau.
  1. (e)  Lembaga-lembaga pelaksana kedaulatan rakyat
    • –  Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR)
    • –  Presiden
    • –  Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)
    • –  Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)
    • –  Mahkamah Agung (MA)
    • –  Mahkamah Konstitusi (MK)
    • –  Komisi Yudisial (KY)
    • –  Dewan Perwakilan Daerah (DPD)
    • –  Komisi Pemilihan Umum (KPU)
    • –  Pemerintah Daerah (Pemda)
    • –  Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD)
  2. (f)  Landasan pelaksanaan kedaulatan rakyat
    • –  Landasan idiil, yaitu Pancasila.
    • –  Landasan konstitusional, yaitu Undang-Undang Dasar 1945.